«

»

Nov 26

Solo Travelling Ke Maldives dan Sri Lanka (Part 1)

Sebenernya udah lama pengen nulis pengalaman ini ke blog, sebelum tahun 2016 berakhir. Tapi karena satu dan banyak hal lain, baru sekarang kesampaian. Apa yang kepikiran pas orang bilang Maldives/Maladewa? Pasti kepikiran bulan madu, pantai, resort pinggir pantai. Romantis lah. Jadi pas masih di kantor lama, tiap penugasan ke luar negeri dikasih libur 1 minggu setiap 4 bulan. Nah teman saya memutuskan untuk pulang menemui keluarga dan pacarnya. Karena saya satu minggu setelah liburan juga bakal pulang paskahan di rumah, saya putuskan untuk liburan saja, mumpung udah di singapura, opsi penerbangan lebih banyak. Kok Maldives dan Sri Lanka? Nggak ada yang lebih aneh? Sendirian pula. Alasan pertama adalah, dilihat lihat dengan budget yang ada, yang paling nggak ribet ngurus visanya itu emang 2 tujuan ini. Maldives bebas visa, Sri Lanka tinggal visa online yang cukup kita ngisi data terus bayar 35USD pakai kartu kredit bakal keluar visanya dalam waktu singkat kecuali situ masuk daftar teroris. 2 Negara ini cuman berjarak 1,5 jam naik pesawat. Kok nggak destinasi lain yang juga nggak ribet visanya kayak hongkong&macau? 1. Penasaran 2. Ini yang paling jauh dengan budget yang sama : ngakak 3. Coba lah destinasi yang kayaknya masih jarang didatengin temen-temen yang tukang jalan2. Kok sendirian? Well, emang sendirian, waktu mepet, dan nyoba aja kayaknya seru, jadi bisa evaluasi +/- jalan jalan sendirian dibanding bareng-bareng.

Jadi step pertama apa saudara saudara? Tergantung sih mau bikin itinerary dulu atau booking tiket pesawat dulu, siapa tahu pesawat buat tanggal yang diinginkan udah habis. Kalau saya sih pertama kali yang dilakukan adalah lihat tiket pesawat, sebenernya ini udah dilakukan sejak nyari2 destinasi mana yang cocok. Jadi karena tujuannya 4,5 hari di Maldives dan 3,5 hari di Sri lanka, pesawatnya agak ribet. Dengan melihat harga, pilihannya adalah SIN-MLE naik Tiger, MLE-CMB naik Korean Air, CMB-KUL-SIN naik Air Asia. Ini bukan yang paling murah, MLE-CMBnya sebenernya bisa lebih murah kalau naik Mihin Lanka, tapi setelah mempertimbangkan bisa gila kalau kena delay dan semacamnya, akhirnya milih Korean Air, meskipun agak lumayan harganya yang hampir sama kayak Singapur-maldives yang 4 jam lebih.

Yang kedua adalah booking hotel, karena emang niatnya backpackeran, jadi nyari yang murah, tapi juga nggak asal murah, lihat reviewnya juga. Sebelumnya pasti pada mikir wah nginep di Maldives, mahal dong, bukannya ada resort doang? Nah, pemerintah Maldives mulai membuka akses kepada warga di pulau-pulau berpenghuni untuk membuka guesthouse. Jadi di Maldives, pulau-pulau resort itu nggak ada penduduk lokalnya kecuali pegawai resort. Nah bedanya, kalau di pulau berpenghuni, hukum syariah yang berlaku. Nggak boleh pakai bikini kecuali di area khusus Bikini Beach (nggak semua pulau ada) dan Nggak boleh ada alcohol/barang2 haram lainnya (tapi di resort juga harganya gila-gilaan). Jadilah memutuskan nginep di Kalaafaanu Retreat, kayak guesthouse gitu di Hangnaameedhoo Island. Ratenya sih sekitar 200an SGD untuk 4 malam. Nah, karena bandara Ibrahim Nasir itu berada di Hulhule Island (pulau buatan nih) dan flight saya landingnya udah malam, nggak ada pilihan lain selain nyari penginepan di pulau sebelah yang masih dihubungkan pakai jalan yaitu pulau Hulhumale. Ketemu deh nyari yang paling murah :p Crown Reef Maldives sekitar 40an SGD buat semalam doang karena paginya musti ngejar boat antar pulau jam 10. Landinglah di Ibrahim Nasir Airport setelah melalui penerbangan LCC selama lebih kurang 4 jam yang sebagian isinya orang mainland (if you travel sometimes, you’ll start to recognize them). Pas pemeriksaan visa, selain antrian standar orang mau liburan, banyak juga antrian orang mainland yang mau kerja, ternyata lagi banyak investasi RRC di sana. Seperti sebelumnya disebutkan, nggak perlu ngurus visa, cukup tunjukkan aja booking hotel (mending diprint biar gak ribet) sama kadang ditanyain flight balik udah deh dicap, dikasih bonus stiker visit Maldives 2016 pula di passport :D. Oh iya ada larangan gede2 buat bawa barang2 haram dan barang2 yang ‘contradict to Islamic belief’ masuk. Agak abu-abu buat kalung salib, Rosario dll, tapi ya cari aman, ditinggal aja lah daripada jadi masalah/disita. Keluar imigrasi+custom, yang pertama dilakukan adalah nukar uang dan beli SIM Card. Sebenernya di Maldives, USD juga diterima, nggak perlu nuker ke mata uang local (Rufiyaa), tapi karena saya demen koleksi duit asing, yaudah nuker aja, lumayan kok bentuknya, nggak buluk pula. Selanjutnya beli SIM Card biar bisa tetep onlen dan kabar-kabar orang rumah, ada beberapa orang yang bilang gini: ngapain sih, liburan ya liburan aja, I will tell you someone else story later kenapa beli SIM Card local itu penting. Saat itu milih beli Dhiraagu (BUMN Telkom mereka kalau gasalah) sekitar 15SGD lah buat paket data 1GB dan masa aktif sebulan serta ada pulsa telponnya juga.

Kelar urusan bandara, sekarang musti nyari bis buat pindah ke Hulhumale, nanya ke informasi bandara kok nggak meyakinkan tempat nunggu bisnya, jadilah balik ke tempat beli SIM Card. Murah men bisnya, cuman sekitar 6000rupiah bisa turun ke halte deket Crown Reef Maldives, bisnya penuh orang lokal, kayaknya yang turis cuman saya dan 2 orang cewek westerners. Perjalanan kira-kira 15 menit udah sampai halte deket hotel. Jalan sekitar 600m dari halte ke hotel sambil bisa lihat2 situasi maladewa tuh kayak apa, banyak orang nongkrong-nongkrong di luar. Ngelirik tempat makan juga banyak, harganya standar lah, mahalan di SG malah. Sampai di Crown Reef kayak kesamber bledek, udah malem2, ternyata meskipun udah dikonfirm Agoda reservasinya, di akun Agoda si hotel booking saya nggak ada, sampai ditunjukin sama manager hotelnya. Sampai minta tolong temen buat nelponin Agoda dari Indonesia untung @ali_farghani mau direpotin. Orang Agoda telpon ke hotel, udah debat gitu, terus agoda bilang mau dicek ulang. Manager hotelnya bilang, udah beberapa kali nih kejadian, ya udah ke kamar aja dulu, masak tamunya nggak bisa istirahat. Ya udah masuk kamar karena juga udah tepar, meskipun tidur nggak nyenyak :ngakak. Paginya bangun jam 6 udah mandi dll siap checkout. Managernya ninggal pesen, Agoda belum kelar juga, padahal udah mau checkout jam 7 buat ngejar ferry ke Male terus ngejar boat ke Hangnaameedhoo. Terus yang jaga telpon managernya, ya udah boleh checkout. Lega sih, kampret emang pengalaman gini pas travelling, untung manager hottelnya paham sama situasinya. Coba kalau nggak boleh check in/disuruh bayar cash, udah bete duluan lah baru mulai trip udah kayak gitu. Kemudian nyegat bis buat ke ferry terminal. Jadi dari Hulhumale ke Male itu naik ferry sekitar 15 menit. Ferrynya tiap 30 menit, kalau dari bandara ke male ferrynya tiap 15 menit. Tarif ferrynya 10Rufiyaa/1USD. Sampai di Male, ada 2 opsi: Jalan ke Viligili Ferry terminal atau Naik Taxi. Male ini ibukota Maldives, pulau padat, jalan sempit, pulaunya nggak gede2 amat, pas balik jalan dari viligili ke airport ferry terminal 1 jam lebih dikit aja itupun mampir2. Kalau naik taxi, tarifnya flat 2USD/25 Rufiyaa. Karena pengen cepet beli tiket boat ke pulaunya yaudah taxi. Jangan kaget kalau nanti kita udah di atas taxi, dia stop ngangkut penumpang lain. Emang udah macem angkot aja ini taxi. Sampai di Viligili Ferry terminal, pas beli ati-ati milihnya, ada speedboat ada boat biasa. Speed boat 1,5 jam mentok2nya udah sampai, kalau ferry boat 4-5 jam :ngakak. Karena udah rencana berangkat pakai ferry boat biasa, baru pulangnya pakai speed boat ya beli tiketnya ferry boat biasa, 5USD one way, kalau gak salah 70 rufiyaa. Kalau naik speed boat 30USD man, mereka nerima euro juga, tapi ya 30euro :p. Di dalam kapal yang turis kayak saya cuman 3 orang asia (lupa dari negara mana, RRC kalau gak salah) dan Ibu-anak dari Inggris. Bayangkan saja 4-5 jam naik kapal yang terbuka, untung kapalnya jualan snack dan air juga (harga kapal kayak di Indonesia tapi :p). Dan menyenangkannya adalah bisa ngobrol-ngobrol dengan orang lokal. Bisa naik ke atap, ikutan nyari angina DLL, kira2 suasana di dalam boat antar pulaunya seperti gambar di bawah (nggambleh thok mas gak ono gambare ket mau)

Setelah 4,5 jam sampai bingung, tiduran, ngobrol, naik ke atap, ke depan kapal, foto2 gajelas. Akhirnya kapal mendekat ke suatu pulau. Sampai nih? Ngecek google maps ternyata belum, ini mampir dulu di pulau Mahibadhoo. Oh iya, jangkauan sinyal seluler di Maldives lumayan lah kalau mengingat mereka negara kepulauan, meskipun sempet juga blank nggak ada sinyal pas di tengah laut. Katanya kalau mau ke pulau tujuan kita musti ganti kapal buat perjalanan 30 menit. Ya udah kita ganti kapal deh kayak yang lain. Eh tiba2 ada orang nyariin nama saya dan Ibu-anak dari Inggris itu. Dia bilang penginapan tujuan kita penuh, jadi kita disuruh turun di sini dikasih penginapan di sini. Bengong dong, apalagi saya berasal dari negara yang calo/preman nggak segan nipu orang biar dapat duit, langsung pikiran jahat, untung ada nomor pemilik tempat tujuan kita, telpon deh. Eh bener katanya, overbook! Bangs*t, itu kata yang pertama kepikiran. Pasrah lah kita bertiga ngikut ini orang. Ternyata kita diinepin di K-Villas, kayaknya saking keselnya, sampai nggak ada foto tempat itu di kamera :ngakak Oh iya, pulau Mahibadhoo ini sebenernya lebih gede dari pulau tujuan utama saya, di pulau ini ada ATM, ada rumah sakit, ada kantor polisi, tapi di sini nggak ada Bikini beach. Kata yang jaga, 2/3 penduduk pulau ini pada kerja di Resort atau jadi nelayan, jadi rata-rata yang ada sehari-hari ya wanita, orang-orang tua, dan anak-anak. Penasaran bagaimana sih pulau berpenduduk di Maldives? Ini foto2nya:

Sementara part-1 sampai sini dulu lah, nanti di part-2 dibahas lah Amazing Noovilu Guesthouse sama pulau tujuan asli saya dan juga jalan-jalan di Male bisa lihat apa saja. Semoga bukan wacana nulis part-2 dan part-3 :shutup

Oh iya, yang unik di pulau berpenduduk Maldives sih banyak kursi jaring2 atau yang digantung kayak ayunan, ini enak banget buat leyeh-leyeh menikmatin angin pantai~

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

[+] kaskus emoticons nartzco

Get Adobe Flash player Plugin by wpburn.com wordpress themes